Cement Bag: Kertas atau Kantong Plastik?

Cement Bag Kertas Kantong Plastik

Cara terbaik untuk menyimpan cement bag adalah di garasi atau gudang. Bahkan tas yang belum dibuka harus tetap berada di luar elemen untuk mencegahnya rusak. Tempatkan mereka di bagian belakang garasi atau gudang, jauh dari pintu dan jendela. Cement bag yang dibuka harus dibungkus ganda dengan kantong. Bungkus setiap ujung kantong semen dan tutup bagian tengahnya dengan lakban. Simpan tas di tempat yang kering.

Beberapa cement bag dapat disimpan di atas pallet untuk mencegah kelembaban dan air hujan terbentuk di bawah dan di antara mereka. Jika memungkinkan, simpan palet di gudang atau garasi. Jika itu tidak praktis, tutupi dengan terpal yang diikatkan ke palet. Anda dapat memegang terpal dengan balok beton untuk mencegah hujan dan embun terbentuk di bawahnya. Kuncinya adalah menjaga semen tetap kering untuk mencegah ikatan kimia terbentuk dan membuatnya tidak berguna.

Banyak di industri semen telah memilih untuk beralih dari kertas ke kantong plastik. Apa alasan mereka, dan apakah itu memberi mereka apa yang mereka harapkan? Ada sejumlah alasan untuk beralih dengan masing-masing memiliki manfaatnya sendiri. Pilihan perintis, itu akan muncul. Apakah membuat pilihan begitu sederhana? Sayangnya tidak. Ada sejumlah teknologi dan pilihan masing-masing dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri. Jadi, pastikan Anda mendapatkan saran yang bagus.

Keuntungan cement bag menggunakan kantong plastik yaitu:

Kemasan

  • Solusi ramah lingkungan
  • Lebih sedikit pemborosan
  • Lebih mudah didaur ulang
  • Biaya pengemasan lebih rendah
  • Kemungkinan pencetakan yang lebih baik

Produk

  • Usia produk akan lebih lama

Penyimpanan & Transportasi

  • Penyimpanan terbuka tanpa pelindung yang tahan air dan cuaca
  • Menjaga penyimpanan tetap bersih: tidak ada produk yang bocor
  • Bebas debu dan tumpahan

Keuntungan cement bag menggunakan kantong plastik

Packaging semen: pengemasan sepenuhnya otomatis dalam kantong plastik

Memilih untuk mengemas semen dalam kantong plastik adalah pilihan yang logis. Tapi kemudian kita sampai pada proses pengemasan. Cement bag otomatis dalam plastik secara teknis bukanlah hal yang mudah. Jika Anda melihat pengisi katup di pabrik semen, itu langsung terlihat. Produk ditekan ke dalam tas, sedangkan tas dibuat bulat sehingga jumlah maksimum produk dengan udara dapat dimasukkan ke dalam. Kemudian kantong diratakan sehingga udara dapat keluar melalui banyak lubang di kantong, dan kantong dapat ditumpuk di atas pallet. Tetapi proses ini tidak bekerja dengan baik dengan kantong plastik tertutup. Udara yang keluar dari produk menyebabkan udara yang masuk tidak dapat keluar.

Untuk mengatasi fenomena tersebut, kantong berlubang adalah solusinya. Kantong dengan bukaan kecil sehingga udara bisa keluar tapi air juga bisa masuk. Oleh karena itu, kantong jenis ini biasanya tidak digunakan untuk semen murni. Ada juga kantong labirin, kantong yang memiliki bukaan sehingga udara dapat keluar secara bertahap tetapi air tidak dapat menembus kantong.

Packaging semen

Cement Bag: buatlah pilihan yang tepat

Cement bag berisi komponen yang paling diperlukan dalam pencampuran beton. Semen dibuat dari penggilingan bersama batu kapur dan tanah liat yang dikalsinasi untuk membentuk bubuk halus. Kemudian digunakan untuk mengikat air dan agregat untuk membentuk beton. Semen bekerja melalui reaksi kimia antara batu kapur dan tanah liat. Ketika dicampur bersama dengan air dan agregat, ikatan terbentuk pada tingkat molekuler Ikatan inilah yang memberi semen tingkat kekuatan dan daya tahan yang tinggi.

Dalam hal mengemas semen, yang terbaik adalah dibantu oleh salah satu ahli PT. RaoDee Cahaya Gemilang saat memutuskan tas dan teknologi terkait. Setiap elemen penting saat menentukan pilihan Anda untuk mengemas semen. Di PT. RaoDee Cahaya Gemilang, kami memiliki pilihan produk cement bag paling lengkap untuk bahan bangunan berbahan dasar semen.

Baca juga: